Layakkah Aku Untuk Terus Berada Di Atas Jalan Ini?

Thursday, December 16, 2010

Tuhan Sudah Berbuah...

12:08 AM Posted by freezer_91 No comments

-picture by ~eskimoblueboy of devianart-


Suatu pagi di tahun 2008...

Jam menunjukkan 10.00malam.

"Exam dah nak dekat, jom kita qiam malam ni nak tak?" tanya Afir kepada kawan-kawanya melalui YM Conference. "Boleh juga, nanti kau tolong kejut aku pukul 4.30 pagi.". Semuanya setuju dengan cadangannya itu. Terdetik rasa kagum dan bangga dengan rakan-rakan mereka semua. Persediaan untuk SPM, semoga keputusan kami semua cemerlang pada tahun ini.

1 hari selepas SPM 2008 berakhir...

"Eh, jom qiam lagi nak tak malam ni?"tanya Afir.

"Err, aku tak boleh rasanya kot, aku hajat nak stay up malam ni, nak marathon movie"...

"Aku pun sama juga, tak boleh kot, kau sorang jela"...

"Aku nak tidur la malam ni"...

"Aku hajat nak habiskan baca novel yang baru aku beli la malam ni"...

"Aik? Kenapa dengan diorang ni semua?" getus hati kecilku sendirian. Aku terpinga-pinga sendirian. Waktu yang sama, hajat yang sama, yang berbeza hanyalah 1 malam selepas Peperiksaan SPM selesai.

Aku termenung sendirian. Berfikir mengapa perkara ini boleh terjadi. Namun, fikiran itu hanyut dibuai masa.

Sekarang 2 tahun sudah berlalu. Aku sudahpun diterima masuk ke salah sebuah universiti terkenal di Malaysia. Universiti Tarbiyyah Pendakwah. Namun, fenomena yang sama turut berlaku di sini.

Seminggu sebelum final exam, berpusu-pusu umat manusia ke masjid, begitu ramai orang yang tidur di masjid semata-mata untuk qiam. Namun, sehari sahaja selepas final exam berakhir, semuanya hilang. Masjid gelap gelita. Suram seperti biasa.

Namun yang berbezanya sekarang, aku sudah mendapat jawapannya. Ya, Tuhan sudah gugur. Dan Tuhan hanya berbuah sebelum final exam. Jadi, bolehlah kita menyimpulkan bahawa Tuhan ini ada musim-musimnya juga. Betulkah begitu?

Mungkin fenomena yang berlaku hampir di setiap sekolah dan universiti apabila tibanya musim peperiksaan.

Tiap-tiap malam diadakan solat hajat.

Selepas solat hajat, disambung pula dengan solat taubat.

Pagi-pagi ramai yang baca Al-Quran, istiqamah.

Ma'thurat tidak pernah ditinggal.

Solat malam turut didirikan.

Doanya khusyuk dan sujud dipanjangkan.

Namun, semua itu hanyalah bersifat sementara. Hilang ditiup angin selepas musim peperiksaan. Tuhan hanya dicari ketika adanya keperluan, perlunya pertolongan, dan perlunya tempat merintih. Menjadikan Tuhan adalah seperti "buah yang ada musimnya". Jika kita lihat kepada keluasan, ia hampir berlaku kepada hampir semua manusia, di setiap peringkat, pada mana-mana zaman sekalipun.

Diri sendiri ini pun selalu sahaja menjadikan Tuhan itu adalah "keperluan bermusim". Namun, diri tidak pernah sedar dari kesilapan itu. Afir termenung sendirian. Betapa hinanya diri ini. Sedih melanda dirinya.

Solat istikharah hanya ketika ingin bernikah sahaja.

Berdoa ketika datangnya kesusahan.

Datang ke surau dan masjid ketika urusan dunia terasa payah diharungi.

Namun ketika Allah telah menurunkan pertolongan-Nya, dia kembali kepada keadaan asalnya.

"Alah, baru pukul 6, Maghrib pukul 7:15, nanti pukul 6.45 aku sembahyanglah."

"Baca Al-Quran? Kan dah baca semalam. Hari ni tak payahla. Yasin malam Jumaat dahla." (Itupun kalau dia nak baca dan di surau tempatnya pergi ada buat bacaan yasin. Bila dengar kononnya baca yasin di malam jumaat bid'ah, lagilah tak buat)

"Mengapa? Mengapa ini semua terjadi?"keluh Afir terhadap dirinya.

Manusia. Manusia. Memang itulah yang menjadi kebiasaan manusia. Fitrah manusia tidak akan mampu keseorangan, tidak akan mampu menanggung segala kesusahan keseorangan. Kita semua memang akan kembali kepada Tuhan apabila telah menemui kebuntuan, kesusahan, dan kegagalan.

Tidakkah kita berfikir? Mahukah kita mendustakan nikmat yang telah diberikan oleh-Nya? Mahukah kita menjadi penderhaka?

"Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan."
(Yunus : 12)

Ingatlah, Allah sentiasa bersama-sama kita. Tidak pernah dia menjadikan kita sebagai bermusim. Kita? Apakah yang telah kita lakukan kepada-Nya? Ingatlah Allah di setiap ketika, di setiap sedutan nafas, denyutan jantung, langkahan kaki dan di setiap detik waktu. Bukan hanya di musim-musim tertentu!


-freezer_always-
-16/12/2010-
-6:03 p.m.-

0 comments :

Post a Comment