Layakkah Aku Untuk Terus Berada Di Atas Jalan Ini?

Monday, December 6, 2010

Masalahmu Masalahku Jua Wahai Sahabat...

1:14 AM Posted by freezer_91 3 comments

-picture by =BRAINSTUDIO of deviant art-



Afir memutar pen di tangan membuat heli-spin. Academic Writing dah lepas... Differential Equation dah lepas... Physical Chemistry dah sudah... Kini hanya tinggal sehari sahaja lagi sebelum bahana semester satu menamatkan riwayatnya. Nota Organic Chemistry dibeleknya.

"I hate O-Chem."

"Where's the fire?"

Kenapa mesti ada di atas muka bumi ini subjek bernama O-Chem. Kekule structure cuba dihafalnya sekali lagi. Kekule structure adalah orang yang menjumpai dan mereka rupa bentuk aromatic compound. Kekule hanyalah mendapat idea dengan hanya melihat seekor ular melingkar di atas tanah. Dan dia terus membuat kesimpulan bahawa benzene adalah sesuatu dalam keadaan seperti cincin.

Sedang khusyuk menghafal jenis-jenis aromatic compound, nada dering iklan Cadburry berbunyi memecah kesepian. Menandakan seseorang menghantar mesej. Afir lantas mencapai telefon bimbitnya. Tertera nama kawan baiknya, Azman. Dia terus membaca mesej tersebut.

"Assalamualaikum, nak tanya sikit boleh tak?"

"InsyaAllah, boleh aje". Afir membalasnya pendek.

"Kau pernah couple tak".

"Kenapa tiba-tiba aje tanya ni?"

"Takde papelah, aku nak tahu je".

"Cuba kau cerita kat aku, kita kan sahabat, jangan ketika gembira sahaja kau nak berkongsi dengan aku. Kalau aku boleh tolong, aku akan tolong kau. Aku bersahabat dengan kau tidak lain tidak bukan hanyalah kerana untuk kita bersama-sama mencari keredhaan Allah S.W.T. sahaja".

"Hmm... Nampaknya memang aku tak boleh nak simpan apa-apa pun daripada kau".

"..."

"Begini ceritanya, ada satu gadis di tempat aku belajar sekarang ni. Dia baik sangat dengan aku. Kami selalu mesej. Then, semalam dia mesej aku. Katanya, dia hendak perhubungan aku dan dia lebih dari sekadar kawa. Means pasangan kekasih la. Aku masih belum beri jawapan. Sebab aku tahu couple tu salah!"

"Ermm.. Bagusla kalau kau masih belum terima dia lagi".

"Erm.. Aku mintak untuk jadi kawan je dengan dia. Aku dan dia tak akan couple. Tapi mungkin dalam proses kot. Lepas itu, aku dah tak nak berharap lagi. Aku takut rasa sedih. Takut.. macam-macam la. Kau pun faham kan".

"Eh? Kejap, menurut kenyataan kau tadi. Kau cakap kau tak akan couple tapi dalam proses? Maknanya kau akan couple juga la satu hari nanti. Tak kira la cepat atau lambat. Maksudnya di sini kau berharap pada dia. Dan masa yang sama kau cakap kau dah tak nak berharap lagi kepada dia? Mustahil Man".

"Macam ni. Aku dan dia hanya kawan baik sahaja. Tapi dia dah bagi terlalu banyak harapan kepada aku. Tapi dalam masa yang sama aku takut. Mungki Allah masih belum beri keizinan hati aku dicemari dengan benda yang belum pasti".

"Hurmm.. Man, Rasulullah S.A.W. bersabda :
"Manusia itu dua matanya ibarat petunjuk, dua telinganya ibarat pemberi isyarat awas, lisannya sebagai penterjemah, dua tangannya sebagai sayap, dua kakinya ialah perutusan, hatinya pula sebagai raja. Kalau rajanya baik, maka baiklah bala tenteranya."Faham kan?"

"Ya. Aku faham..."

"Man, maksud hati dalam bahasa Arab adalah "kibdah" tetapi dalam al-Quran tidak pernah digunakan perkataan "kibdah". Sebaliknya Allah gunakan "qalb" yang bermaksud "yang berbolak-balik". Kerana apa? Kerana hati ini sentiasa boleh dibolak-balikkan oleh Allah S.W.T. "Qalb" boleh dibahagikan kepada tiga bahagian iaitu qalb yang hidup, yang sakit, dan juga yang mati".

"..."

"Hati yang hidup adalah hati yang senantiasa mengepam iman kepada seluruh pancaindera kita termasuklah juga keinginan kau untuk mengambil gadis itu sebagai pasangan kekasih. Jika iman di dada, sudah tentu kau tidak pernah melihat gadis itu. Jika dia jodoh untuk kau. Maka, yakinlah kepada Allah. Allah tidak akan pernah menzalimi hamba-Nya".

"Tak la. Kalau boleh bagi kebaikan ape salahnya. Semangat untuk kita belajar ke".

"Niat tidak menghalalkan cara, Man. Sungguh kita tidak tahu dari segi manakah syaitan akan menghasut kita".

"Hehe... Tapi ada ustaz kata, tak apa. Mungkin kalau jadi semakin baik, boleh kot".

"Hurmm... Aku pernah juga mendengar kisah ustaz seorang ni. Kisah dia dapat awek dia dari tingkatan 4 lagi. Tapi mengikut ustaz tu, dia pergi jumpa ibubapa perempuan tu ketika di tingkatan 4 lagi. Dan apabila berjumpa pun, disertai dengan ibubapa perempuan tu. Jika kau nak, aku boleh email ceramah ustaz tu. Mesej je. Tapi bagi aku, iman ustaz itu terlalu kuat, jika aku berada di tempat dia, sudah tentu aku tidak tahan dengan godaan syaitan".

"Nah... tengok, itulah yang aku maksudkan. Menjaga perhubungan hingga ke tangga perkahwinan".

"Man, nak tegur sikit boleh tak?"

"..."

"Couple memang la boleh tapi selepas kahwin. Tapi untuk ke arah perkahwinan itu, janganlah kita terlalu nak memikirkan siapakah jodoh kita. Banyakkan perbaiki diri bukan banyakkan mencari. Dan janganlah kita booking siap-siap, ana nak dia ni. Reserve untuk ana. Haha, terdesaknya."

"Cheh..."

"Tak de la Man. Aku bercakap atas pengalaman diri aku sendiri. Aku tidaklah alim sangat untuk nasihat kau. Aku tahu aku juga pernah terjerat dengan jerat syaitan itu satu ketika dahulu. Tetapi, aku tidak mahu kau terjerat dengan jerat yang sama".

"..."

"Man, ingatlah firman Allah S.W.T.:
...dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)...
(An-Nuur : 26).
Kau mesti yakin dengan ayat Allah. Jika dia yang baik untuk kau, percayalah bahawa dia dengan sendirinya akan pergi kepada kau satu hari nanti. Buat masa ini, jagalah hubungan antara lelaki dengan perempuan dengan sebaiknya".

"..."

"Maksud aku hanya mesej ketika perlu sahaja. Bertanya tentang pelajaran ataupun yang sewaktu dengannya. Aku pun sekarang ni iman sudah tak terjaga. Sekali sekala mesej juga dengan perempuan. Tapi tidak berpanjangan la. Aku sedang mencuba untuk tidak langsung hantar mesej kepada perempuan walaupun sekali. Aku ingin meningkatkan iman aku! Jodoh kita siapa hanya boleh diusahakan. Kepastiannya hanya milik Allah. Namun persiapan diri kita untuk menjadi yang terbaik dalam keimanan dan ketaqwaan, itu yang pasti. Dan Allah menjanjikan pasangan yang sesuai dengan kadar usaha kita."

"Terima kasih Fir. Kaulah sahabat aku dunia akhirat. Sekarang aku sudah sedar. Mungkin aku tidak akan mesej dia lagi selepas ini. Hanya ketika benda penting sahaja".

"Alhamdulillah... Semoga kita semua istiqamah dalam mengekalkan iman kita.Firman Allah :
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa ketika mereka ditimpa waswas syaitan, maka mereka akan segera mengingati Allah dan ketika itu juga mereka menyedari kesilapan mereka.
(Al-A'raf : 201).
Mungkin kau boleh bagi dia lagu Maaf Tuk Berpisah by Tashiru".

"InsyaAllah. Aku tidur dulu ya".

"Ok, doakan aku supaya boleh menjawab dengan tenang esok. Uhibbukafillah".

"Uhibbukafillah."


Tiada mesej lagi masuk selepas itu. Jarum panjang telah menunjukkan pukul satu. Afir termenung keseorangan. Roommate-nya dari tadi sudah nyenyak dibuai mimpi indah O-Chem.

"Ya Allah, sesungguhnya hanya Engkaulah tempat kami bergantung. Tautkanlah hati-hati kami ini semua. Agar kami semua sentiasa istiqamah di jalan-Mu. Semoga tiada lagi sahabat-sahabatku terjerumus ke lembah kehinaan seperti aku suatu ketika dahulu. Mungkin aku akan mencoretkannya di dalam blog satu hari nanti".

Ya.

Satu hari nanti...

Satu...

hari...

nanti.




-freezer_always-
-06/12/2010-
-2:20 a.m.-

3 comments :

  1. a veru nice post..kebenaran 2 sgt pahit utk ditelan..tapi itulah yg sebaiknye...dan harus disampikan kepada yang lain..sebab ALLAH kate, berpesan2lah pade kebenaran..dan berpesan2lah pade kesabaran..=))

    ReplyDelete
  2. just me ! : ^^

    qaseh mawaddah : insyaAllah..:)

    ReplyDelete