Layakkah Aku Untuk Terus Berada Di Atas Jalan Ini?

Saturday, December 25, 2010

Peraduan Menulis : Idolaku, Inspirasiku

12:14 PM Posted by freezer_91 1 comment
Sedang khusyuk membaca novel yang baru dibelinya, InkHeart, tiba-tiba satu "Buzz!!!" kedengaran.

Pop-up window Yahoo Messenger kelihatan. Kawannya, Adam.

Adam : Salam. Maaf bertanya ya Afir. Ayah Afir dah tiada ke?

Afir : Haaaaaaaaaaaa??? Mana ada.. Ayah saya still ada la..

Adam : 0oooo.. Hihihihi.. Sebab Afir tak pernah sebut pasal ayah Afir..

Rasa geli dalam hati pun ada. Macam mana la dia boleh terfikir untuk bertanyakan solan macam itu kepada saya. Adam, sahabat baiknya, sama-sama ditarbiyyah sewaktu di sekolah dahulu, sama-sama mengharungi pahit getir dakwah. Suka duka sentiasa dikongsikan bersama. Mungkin jarak yang memisahkan kami membuatkan dia bertanya sedemikian. Ataupun mungkin saya tidak pernah bercakap dengan dia tentang ABAH! Pertanyaan dia itu telah menyedarkan saya dari tidur selama ini.

Baru kini saya sedar, bahawa mulut ini seringkali hanya menyebut perihal mama sahaja. Menurut kajian, semakin banyak kita berbicara tentang seseorang itu, semakin mendalam cinta kita kepadanya. Hati bagaikan dipanah halilintar, kenapa jarang sekali aku bercakap tentang Abah? Tak sayangkan abah? Tak ingat kat abah ke?

TIDAK!!! Mestilah sayang... Cuma...

Abah tak banyak cakap..
Abah kurang mesra..
Abah macam tak peduli..
Abah macam taknak mendengar..

Mungkin inilah manusia. Hanya melihat dengan mata kasar sahaja dan bukannya dengan mata hati.

Barangsiapa yang mahu melihat ke hadapan,
Tolehlah ke belakang
Kerana peristiwa manusia selalunya menyamai sejarah lalu

-Niccolo Machiavelli-


Berdasarkan cerita yang saya dengar dari mama, sewaktu saya kecil-kecil dahulu(ketika masih bayi), saya susah sangat hendak tidur pada waktu malam. Mungkin kerana takutkan gelap. Tatkala lampu terpadam, mesti saya terus menangis. Abah terpaksa menjaga saya, menahan karenah saya pada malam hari kerana mama perlu tidur untuk bekerja pada esok harinya. Abah tidak bekerja? Tidak. Abah bekerja juga pada paginya. Namun, kerana anaknya, dia sanggup menahan perasaan mengantuknya. Demi menjaga seorang insan yang bernama anak supaya tidak kesepian dan tidak keseorangan. Abah menahan keletihannya demi melihat karenah anaknya ini pada waktu malam yang susah sekali hendak tidur.

Selain itu, mama juga bercerita, selalunya abah yang bangun pada malam hari untuk membancuh susu untuk saya. Abah tidak mahu mama bangun kerana tidak mahu menyusahkannya. Dalam mamai, abah bangun, membancuh susu, tidak mahu anaknya kelaparan di malam hari.

Hari demi hari, saya semakin meningkat dewasa. Suatu malam, abah sedang menjamu selera. Ketika itu, saya dan kakak telah pun masuk tidur. Saya hanya bangun untuk ke tandas. Saya terdengar perbualan antara abah dengan mama.

"Nak tambah nasi lagi?" mama bertanya.

"Takpela, takut nanti tengah makam nanti, anak-anak bangun, lapar pulak diorang nanti", abah menjawab.

Walaupun nasi masih banyak, dia hanya menjamah sedikit sahaja kerana bimbangkan anak-anaknya.

Ada lagi....

Sentiasa sahaja kita mendengar tajuk cerpen, "My Hero". Tajuk yang mudah apabila dipandang, tajuk yang mudah apabila difikirkan. Namun, menjadi sesuatu yang amat berharga apabila kita betul-betul menghayati tajuk itu. Tidak kira, alam sekolah rendah, sekolah menengah, bahkan universiti, hero kita tetap sama. Abah. Cukup ringkas jika hendak ditulis bahawa abahlah yang menjadi pendorong kita selama ini, menyara keluarga, dan sebagainya. Namun, ingin saya tujukan satu persoalan di sini, pernahkah terdetik di hati kita, sewaktu menulis cerpen itu, untuk betul-betul mengenali hero kita itu?

Kak long pernah mewarnakan rambutnya ketika saya masih kecil lagi. Saya masa itu sangat kecil lagi(tadika rasanya), saya berada di dalam bilik abah dengan mama. Abah berasa sebak dan bercerita kepada mama tentang kak long. Pada masa itu, saya menganggapnya tidak penting. Namun, sekarang baru saya sedar betapa kasihnya abah kepada anak-anaknya. Itu baru rambut sudahpun sedih sedemikian.

Setiap kali ada perjumpaan di sekolah, saya hanya mahu mama sahaja datang, dan bukannya abah. Saya menganggap abah tidak pernah memahami pelajaran anak-anaknya. Tapi, pada satu hari itu, semasa saya darjah 6, ketika perjumpaan di kantin sekolah sempena dgn keputusan ujian pertengahan tahun, abah yang terpaksa datang, mama ada perkara yang hendak dilakukan. Saya sangat berat hati. Saya duduk jauh-jauh dari abah. Tetapi, kemudiannya, apabila saya diumumkan pelajar terbaik, abah datang memeluk saya. Pada masa itu, saya tidak terlalu terasa sebaknya, tetapi sekarang pada usia yang telah menginjak dewasa, peristiwa itu sentiasa bermain-main di kepala, dan mampu membuatkan saya menitiskan air mata kegembiraan.

Tahun 2008...

Sehari sebelum Peperiksaan Percubaan SPM 2008, saya terlibat dalam kemalangan dengan kereta. Boleh dikatakan agak teruk, luka di tangan, kaki, dan muka. Yang paling tragisnya adalah peperiksaan adalah pada keesokan harinya. Pada malam hari, abah sanggup keluar untuk mencari ubat walaupun sudah saya bagitahu bahawa saya tidak sakit langsung. Malam itu juga, abah terpaksa membatalkan mesyuarat asrama kerana tidak mahu meninggalkan saya. Mama disuruhnya tidur bersama-sama saya, supaya dapat menengokkan saya, kalau-kalau sakit akibat kemalangan itu kembali. Abah tidak mahu saya menduduki Peperiksaan Percubaan SPM, walaupun saya tahu, perasaan menggunung tinggi di dalam hati untuk melihat saya berjaya. Namun, saya gagahkan jua diri ini untuk menghadiri peperiksaan demi tidak mengecewakan harapan abah dan mama.

Ketika ingin mengambil keputusan SPM, hanya mama yang menemani saya. Alhamdulillah, saya mendapat keputusan yang agak baik. Sampai sahaja ke rumah, saya terus mencari bah dan menunjukkan keputusan kepadanya. Namun, abah hanya tersenyum kecil sahaja. Ketika itu, hati saya agak terguris, tidak cukup baikkah keputusanku ini? Persoalan itu terus bermain-main sehinggalah saya mendapat jawapan. Di sebalik senyuman kecil itu, tersimpannya suatu impian yang sangat besar, impian untuk melihat anaknya berjaya, melihat anaknya menjadi seseorang yang berjasa kepada agama, bangsa, dan juga negara.

Lagi dan lagi...

Sekarang, saya sudah diterima masuk ke salah sebuah universiti. Setiap hari, mama akan menelefon untuk bertanya khabar. Dan setiap kali itu jugalah ketika saya bercakap dengan mama, ada suara sayup-sayup di belakang mama. Sedarkah diri ini, siapa yang berada di sebelah mama pada masa itu? Siapa ya? Cukup hanya dengan menjawab di dalam hati masing-masing. Walau tidak dibagitahu sekalipun, kita sudah punya jawapannya.

Ya. Abah orangnya.

"Abah ni, selalu je cakap kat belakang, apa salahnya abah cakap terus".

"Entahlah abah tu, mama pun tak tahu", kata mama.

Kenapa abah tidak pernah hendak bercakap? Tidak mahu mengetahui perkembangan saya? Tidak dan sesekali tidak. Sebaik sahaja mama mematikan telefon, abah terus menyoal mama bagaimana saya, sihatkah saya, sedang buat apa, bila nak balik.

Perangai abah macam mana??

Abah seorang yang tak banyak cakap...
Seorang yang tak pandai meluahkan perasaan...
Seorang yang tak pandai nak mendamaikan hati...

Tapi jauh di lubuk hatinya, semua perasaan yang kita anggap tidak pernah wujud atau tidak ada itu sebenarnya tersemat rapi dan setiap hari mekar mewangi. Sememangnya lumrah lelaki untuk berkelakuan sedemikian rupa. Jenis yang tidak dapat untuk meluahkan apa yang dirasakan oleh mereka. Bagi golongan Adam, memendam itu lebih baik daripada meluahkannya. Jauh berbeza dengan kaum Hawa.

Abah juga adalah seorang yang sentimental. Pernah sekali saya tengok abah termenung di tepi cermin seorang diri. Abah seakan-akan berbual dengan seseorang.

“Eh, abah tengah buat apa tu?”, getus hati saya.

“Meow2 duk kat luar je ye. Meow takleh masuk rumah, nanti mama marah. Tidur baik-baik ya", kata abah kepada kucing peliharaan kami.

Kadang-kadang lawak juga abah ni ya.

Kita sambung lagi...

Pada waktu itu, saya sedang berehat di atas katil sambil berbual dengan mama melalui telefon bimbit dan mama bertanya, taknak cakap dengan abah? Boleh juga. Bukannya senang abah nak bercakap dengan anaknya.

"Adik, bila balik cuti?", abah memulakan bicara.

"Lambat lagi abah, hujung tahun ni kot".

"Kenapa lambat sangat? Abah ada beli baju untuk adik ni. Nanti boleh la adik pakai".

"Eh, abah beli baju? Nanti balik adik ambil la".

"Yelah, sebab tu abah tanya adik cuti bila".

Perbualan antara kami senyap seketika. Tiba-tiba kedengaran satu suara teresa-esak di hujung telefon.

"Abah, kenapa ni abah", saya bertanya.

"Lamanya abah tak dengar suara adik, abah tak tengok adik", abah menjawab dengan suara teresa-esak.

MasyaAllah, mendengarkan kata-kata abah itu menyebabkan saya tersedar betapa pentingnya saya dalam hidupnya. Baru saya sedar, selama ini, saya hanya berbual dengan mama sahaja dan tidak pernah meminta untuk berbual dengan abah.

Sekarang sudah masuk cuti semester. Adat seorang pelajar, ingin qada' tidurnya yang tidak cukup ketika di asrama. Saya selalu sahaja bangun lewat. "Apalah anak abah yang seorang ni, bangun lewat je tahu. Cubala bangun tolong-tolong abah pagi-pagi", abah mengusik. Namun usikannya itulah yang sentiasa menyedarkan saya. Abah tidak akan sesekali memberi nasihat secara terus. Tentu ada sahaja perkara lain yang ingin dikaitkannya dan barulah dia menasihati anak-anaknya.

Setiap kali saya nak balik ke asrama, abah pasti membekalkan pelbagai nasihat. Abah selalu bekalkan saya dengan doa. Abah selalu memberi saya bekalan ubat. Dan apabila 'final exam' menjelang tiba, abah akan telefon, bertanya khabar, dan apabila saya bagitahu dia kekecewaan saya dalam menjawab peperiksaan, dia akan membalas, jangan risau, setiap malam ayah melakukan solat hajat untuk kamu.

Semasa saya berada di universiti, abah selalu bertanya tentang keputusan 'final exam' baru-baru ni. Sekarang baru saya sedar betapa menggunungnya harapan abah dan mama kepada saya. Kadangkala terfikir juga, mampukah saya untuk menanggungnya. Tapi, saya akan membuat abah dan mama tersenyum gembira dengan kejayaan saya suatu hari nanti.

Walaupun sudah 19 tahun berlalu, abah masih lagi tidak jemu untuk membuka pintu bilik saya setiap malam sebelum dia masuk tidur. Menjenguk saya dan berpesan supaya jangan tidur terlalu lewat.

Masih banyak lagi...

Jika hendak diceritakan semua, pasti tidak akan berhenti daripada menulis. Kerana baru kini saya sedar bahawa apabila bercakap tentang abah, terlalu banyak pengorbanannya kepada kita. Dan datang persoalan kepada saya, mampukah saya untuk membalas semua itu?

SAYA SAYANG ABAH!!!

SAYA SAYANG ABAH!!!

SAYA SAYANG ABAH!!!

Saya tetap anak abah sampai bila2. Walaupun saya sudah meningkat dewasa, saya tetap anak abah yang masih kecil itu. Saya tetap sayang abah. Tanpa abah, mama akan kesunyian, semangat mama tidak lagi utuh, mama akan kemurungan. Tanpa abah dgn izin Allah, saya takkan lahir di dunia ni.

Terima kasih abah....


Please tell the whole world who is your father..

What is so special about him?
Can you see and feel his love towards you?
How is that?

Let’s remember it again...
Hopefully, we’ll never forget him and we’ll always speak about him as much as we speak about our beloved mother.
Do you still have your father?
If not, I’m so sorry to hear that.

But, deep inside my heart...
I’ll be glad if you can share something about your father,
Coz in your typing,
Everyone else and I, will be able to see your love towards him,
Maybe not fully, but at least we do.

Once, there was a friend told me,

”Everyone is good for something.”

As for that, I’m quite sure,
Your father will be proud of you as who you are, because you are good for something and he knows it very well,
He loves you, he cares about you.

Let’s see...
In your eyes right now,
I can see it,
Your love towards him,
This is love,
The true love ever after.

Alhamdulillah..
May Allah bless all of us,
The One who give us this kind of love,
Thanks Ya Allah and I love You too, deeply, madly,
Insyaallah..



Sekianlah penulisan saya untuk kali ini.

Mungkin sesetengah daripada para pembaca sudahpun membaca tentang entri ini. Saya hanya menyalin dan hanya mengubah ayatnya sahaja.

Jika berminat boleh klik sini. Hadiahnya pun lumayan, insyaAllah.

Tarikh tutup peraduan adalah pada 31 Disember 2010

Saudari Latifah meminta untuk tag 3 orang. Jadi, orang yang di-tag adalah seperti berikut...

1) Nini

2) Kakak Anonymous

3) Fatin

Dah tiada orang nak di-tag. Tag aje lah yang kenal. ^^


-freezer_always-
-12:14 p.m.-
-25/12/2010-

1 comment :