Layakkah Aku Untuk Terus Berada Di Atas Jalan Ini?

Tuesday, November 30, 2010

Salahkah Aku?

2:01 AM Posted by freezer_91 No comments

-picture by ~holiveira of deviant art-



"Today's class is finished until here. Tomorrow we will continue on fourier series", Dr Josefrina mengakhiri kata-katanya dan terus keluar dari bilik kuliah. Dua orang pemuda yang berada di penjuru bilik kuliah masih lagi belum bergerak kerana ingin memberi laluan kepada orang lain.

"Aku memang dah give-up la Im", rengek Afir tentang subjek yang paling tidak digemarinya. Differential Equation ataupun yang lebih dikenali sebagai DE. "Jangan pernah putus asa Fir, bukankah putus asa itu adalah salah satu daripada sifat orang-orang kafir".

"Ni haa, "Wahai anak-anakku! Pergilah kamu, carilah (berita) tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat Allah, hanyalah orang-orang yang kafir", surah Yusuf ayat ke-87", kata Naim berserta dengan dalilnya sekali.

"Terima kasih Im kerana senantiasa memperingatkan aku bahawa kita di dunia ini bukanlah keseorangan untuk memikul ini semua. Sudah tentu Allah akan sentiasa berada bersama-sama kita". Mereka kemudian terus berjalan menuju ke bilik mereka. Kelas tadi adalah kelas yang terakhir untuk hari ini.

Kebiasaannya pada hari Rabu, mereka hanya ada satu kelas sahaja iaitu pada pukul 9 pagi. Hati Afir terus kecewa apabila melihatkan betapa rosaknya masyarakat di sekelilingnya. Perkataan "couple itu haram" memang sudah basi di kalangan kita. Namun, ia bagaikan masuk telinga kanan dan terus keluar telinga kiri tanpa meninggalkan walau sedikit kesan pun.

Afir melihat seorang perempuan berseluar jeans dan berbaju T-Shirt lengan panjang berwarna terang. Bertudung bawal. Kelihatan sedang asyik bergelak tawa dengan teman lelakinya sambil berjalan melepasinya. Dia hampir tidak mempercayai apa yang dilihatnya.

'Eh, biar betul? Takkanlah Kak Balqis tu? Tak mungkin...'

"Qis, you ni nakallah!" Afir tiba-tiba menangkap suara teman lelaki si perempuan. Tersirap darahnya. Jika diikutkan hatinya, hendak sahaja dia menegur kakak seniornya itu. Namun diurungkannya niat di hati. Terus berjalan lirih. Hatinya hampir gugur.

Tidak disangka-sangka bahawa seorang muslimah yang dahulunya dihormati olehnya kini menjadi sedemikian rupa. Sampai sahaja di bilik, dia terus merenungkan dirinya. Teringat kembali tentang Kak Balqis tadi.

Tidak semena-mena airmatanya mengalir. Sedih dan kecewa diadun menjadi satu. Apakah teman-teman sekolahnya juga akan menjadi seperti itu? Dia tidak mahu itu terjadi. Dia terus berdoa. Suasana pagi yang cerah itu terasa suram di hatinya.

Afir bergerak ke komputer ribanya. Jemarinya digerakkan menghalakan tetikus untuk membuka tetingkap Google Chrome Browser. Laman Facebook menjadi pilihan. Sekali lagi dia terlihat sesuatu yang diharapkannya tidak akan pernah berlaku. Gambar teman sekelasnya di tingkatan 5 dahulu dengan seorang lelaki. Sungguh mesra berdua-duaan.

"Farihin pun ke?". Lantas dia terus menekan info dan terus terpampang bahawa jelas Farihin kini sedang dilamun cinta. Jelas menunjukkan di situ. In a relationship with Fakar.

Ini tidak boleh dibiarkan begitu sahaja. Aku mesti selamatkan seorang muslimah yang dahulunya aku sangka tidak akan pernah terjebak dengan jenayah sebegini rupa.
Telefon bimbit lantas dicapai oleh Afir.

Mesej yang ringkas ditaip olehnya.

"Assalamu'alaikum Warahmatullah"

"Wa'alaikumussalam Warahmatullah. Ha, Afir, apa khabar?"

"Aku sihat je. Kau?"

"Aku pun sihat. Macam mana kampus kau?"

"Baguslah kalau kau sihat?"

"Insya-Allah. Hah, mimpi apa kau tiba-tiba cari aku ni?"

"Entahlah, aku tadi terlihat kau dengan lelaki lain di dalam facebook".

"Oh, dia tu teman lelaki aku yang barula. Lupa nak bagitahu kau. Tula, lama sangat menghilangkan diri".

"Farihin, kadangkala kita lupa dari mana kita berasal dan kepada siapa seharusnya cinta kita ditaburkan".

"Afir, aku sudah cuba menahan perasaan aku. Tetapi dia terlalu baik bagi aku. Aku yakin dia dapat jaga aku dengan lebih baik".

"Ingatlah, tiada lelaki yang lebih baik melainkan menurut perintah Sang Pencipta. Kau boleh tengok Surah An-Nur ayat ke-30"


"Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki Yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuan-Nya tentang apa Yang mereka kerjakan."
(An-Nur : 30)


"...."

"Ya, manusia terkadang tersilap. Itu lumrah kehidupan Farihin. Tiada bumi yang tidak pernah hujan. Tiada manusia yang tidak pernah terjatuh. Tetapi yang penting adalah kita tetap bangun kembali. Tidak kira berapa kali kita jatuh."

"Afir, aku bersyukur sangat kau dapat memberi nasihat kepada aku. Tetapi aku sudah terlalu jauh. Aku dah terlalu cintakan dia".

"Farihin, tiada yang terlambat selagi kematian tidak menjemput kita. Matilah kita dalam keadaan muslim. Surah Ali-Imran ayat ke-102".


"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim"
(Ali-Imran : 102)


"Maafkan aku Fir. Eh, jom kita keluar nak tak hujung minggu depan?"Farihin cuba mengalih topik.

"Farihin, tiada yang lebih indah daripada mendapat redha Ilahi. Seindah apapun sesuatu itu dalam pandangan kita, tanpa redha Allah, ia tetap sia-sia. Allah cintakan kita Farihin. Allah sayangkan kita. Tinggal kita nak sayang diri kita atau tidak. Dan maafkan aku, aku sekarang bukan Afir yang dulu lagi. Senang untuk keluar dengan perempuan bukan muhrim. Ini aku mesej kau pun kerana aku rasa aku masih dapat selamatkan kau. Tapi maaf, mungkin lepas ini aku tidak akan mesej kau lagi. Kita tetap kawan. Tetapi kita mungkin tidak boleh mesej seperti dahulu lagi. Mesej tentang pelajaran boleh sahaja".

"Yela2. Aku faham la. Alim sangat la pulak kawan aku seorang ini. Dulu bukan main couple dengan Mimi".

Mesej itu Afir biarkan tidak terjawab. Kerana dia merasakan bahawa kawannya itu mungkin tidak akan mendengar cakapnya lagi.

Tidak.

Mungkin Farihin masih boleh diselamatkan lagi. Cara aku salah dengan menegurnya tadi. Ada cara yang lebih betul.

Lantas dengan cepat dia mencapai telefon bimbitnya dan menghantar mesej kepada salah seorang akhwat di UIA.

"Salam, ukhti. Ana nak minta tolong sedikit. Ana ada kawan, nama dia Farihin. Ana tahu sekarang dia terumbang-ambing di sana. Mungkin disebabkan culture-shock. Jadi ana nak minta tolong enti untuk ajak dia masuk halaqah enti. Ana tahu jauh di sudut hatinya masih ada keinginan untuk kembali ke jalan yang benar. Minta tolong jasa baik enti".

"Insya-Allah, ana akan cuba".

Afir terduduk melutut. Dia berasa amat bersalah. Air matanya terus mengalir. Dia kembali menata hatinya. Wudhu' diambil. Sejadah dihamparkan. Solat Dhuha didirikan. Hatinya merintih memohon secebis kekuatan daripada Allah yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.

Bukan sahaja perempuan, tetapi lelaki kelasnya dahulu turut menjadi mangsa kepada jenayah ini. Kautkah aku untuk membimbing mereka? Bagi lelaki, aku akan terus membimbing mereka ke jalan yang benar. Tetapi bagi perempuan, aku akan cuba menolong mereka dengan menghantar akhwat untuk mentarbiyyah diri mereka. Ini kerana niat tidak menghalalkan cara.

“Ya Allah, ampunkan aku yang lemah dalam membimbing teman-temanku. Aku sendiri tidak menunjukkan contoh tauladan yang baik buat mereka. Aku tahu aku lemah, aku banyak dosa. Namun aku tetap berharap agar aku mampu kembali kepadamu setiap kalu aku tersungkur. Dan itulah juga harapanku buat teman-temanku. Bantulah mereka untuk mengenal syariatMu dan memperjuangkan agamaMu. Peliharalah diriku dan diri mereka daripada terpengaruh dengan keindahan dunia yang menipu ini.”

Airmata terus menjadi saksi betapa sedihnya hati ini.


-freezer_always-
-30/11/2010-
-3:07 a.m.-

Monday, November 29, 2010

Kalaulah...

1:26 PM Posted by freezer_91 No comments

-picture by ~if of deviant art-

Kalaulah,
Dahulu aku dapat melihat segunung mana dosaku,
Sejauh mana cintaku kepada Sang Pencipta,
Akan terus ku sujud menghina diriku,
Agar diberi keampunan oleh-Nya.

Kalaulah,
Dahulu maksiat itu adalah rakan baik aku dunia akhirat,
Inginku putar masa kembali,
Agar kenikmatan bermaksiat itu dapat aku sekat,
Supaya kelak aku tidak dihina sebegini.

Kalaulah,
Dahulu aku tahu aku dibenci oleh-Nya,
Tidak akan ada hasad di dalam hati dan dengki di dalam jiwa,
Kerana berprasangka buruk tidak disukai oleh-Nya,
Dan lihatlah sekarang aku di mana.

............

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim"

(Ali-Imran : 102)

............

Bila Waktu Telah Berakhir

Bagaimana kau merasa bangga
Akan dunia yang sementara
Bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
Meninggalkan dirimu

Bagaimanakah bila saatnya
Waktu terhenti tak kau sadari
Masikah ada jalan bagimu untuk kembali
Mengulangkan masa lalu

Dunia dipenuhi dengan hiasan
Semua dan segala yang ada akan
Kembali padaNya

Bila waktu tlah memanggil
Teman sejati hanyalah amal
Bila waktu telah terhenti
Teman sejati tingallah sepi


-freezer_always-
-29/11/2010-
-4:26 p.m.-

Friday, November 26, 2010

Keluasan Itu Penting...

1:55 PM Posted by freezer_91 No comments

-picture by ~nauticalstar13 of deviant art-


Hidup...
Terlalu singkat untuk dibicarakan. Terlalu pedih untuk dibicarakan. Terlalu rumit untuk dibicarakan. Ini semua adalah kerana hidup manusia tidak pernah sempurna dan tidak akan sempurna. Perbuatan yang baik pun kadang-kadang mendapat kritikan orang ramai, inikan pula perbuatan jahat.

Apa yang ingin saya lakukan di sini hanyalah membuat klarifikasi tentang perkara yang sinonim di kalangan masyarakat kita. Iaitu "KELANTAN". Sebut Kelantan, politik datang, sosial datang, ekonomi datang. Datang membicarakan tentang baik dan juga buruk.




Post ini saya temui di dalam forum ehoza.com. Jadi tidak perlu rasanya saya menjelaskan dengan lebih lanjut lagi tentang tanggapan orang ramai terhadap rakyat Kelantan. Kerana itu semua sudah dijelaskan di atas.

Bila saya lihat post macam ni, agak terkilan rasa di hati. Tapi tidak mengapa kerana setiap orang mempunyai pandangannya yang tersendiri. Cuba kita bawa perkara ini ke tahap kaum pula. Apabila kaum Melayu berbual, Cina dikatakannya berpuak dan tidak pernah berkongsi apa yang mereka ada. India pula dikatakan hanya menghiraukan hal mereka sahaja dan sentiasa tidak ingin ambil tahu pasal kaum lain.

Sampai bilakah generasi mengata sana mengata sini akan terus berlaku? Saya ingin menanyakan satu soalan kepada ada semua. Mengapa apabila datangnya hal seperti ini, tidak kita melihat kepada keluasan. Keluasan di sini bermaksud mengapa tidak kita meletakkan Islam itu sebagai tunjang utama jika berbicara hal ini.

Allah menjadikan kita berbangsa-bangsa, bernegeri-negeri, beragama-agama, kenapa? Supaya kita saling kenal mengenal antara satu sama lain.

"Wahai umat manusia kami menciptakan kamu daripada lelaki dan perempuan dan kami menjadikan kamu berpuak-puak supaya kamu berkenalan. Sesungguhnya semulia kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa.”
(al-Hujurat:13)

Saya nak kata di sini, mengapa tidak kita melihat keluasan dari ayat ini? Kalau kita tengok ayat ini, cukup jelas di situ mengatakan "supaya kamu berkenalan". Dan Allah menambah lagi bahawa sesungguhnya semulia kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa. Ini bermaksud bahawa tidak sahaja kenal mengenal tetapi adalah orang yang berkasih sayang, bertemu dan berpisah kerana Allah S.W.T.

Jika kita tengok ada budak kelantan berpuak, janganlah terus membuat anggapan yang bukan-bukan. Tidak salah kan jika saya memberi cadangan supaya anda mendekati mereka dan bergaul bersama mereka. Kerana apabila seorang mula mengata orang lain, perkara itu akan berterusan dan penghujungnya adalah infiniti. Manusia, hanyalah melihat dengan mata kasar tetapi bukannya dengan mata hati. Tentu ada sahaja yang salah.

"Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan".
(al-Alaq:1)

Dari sinilah kita akan mula menerima kekurangan masing-masing. Manusia tidaklah sempurna dan jangan berharap kita akan mendapat kemanisan berkawan selagimana kita tidak dapat menerima kekurangan masing-masing.

"bdk kelantan ni bila die sorg jer ddk ngan bdk ngeri lain die ok....
but bila dtg lagi sorg kelantan,mmg die lari dari kite n join bdk tu.....
bnde ni aku dh nmpk bnyk kali n aku prnh alami.....
diorg ni mmg suka brpuak2.....
xpndai nk brsosial lgsung ngan org lain....."
(quote dari salah satu komen dalam forum tersebut)

Memang, kami tidak pandai bersosial, tetapi apa salahnya anda yang pandai bersosial datang kepada kami. Mengenali kami dengan lebih mendalam lagi dan rapat dengan kami. InsyaAllah, kami akan menerima anda dengan baik. Di sini, saya tidak mengatakan bahawa kami rakyat Kelantan adalah kerabat diraja, tetapi itulah kami, terlalu susah apabila keluar dari negeri kami sendiri. Kami lebih cenderung untuk mencari orang yang sama loghat dengan kami. Jadi mungkin anda juga perlu memahami kami di samping kami memahami anda. Kami akui bahawa itu adalah kelemahan kami yang sangat "fatal".

Inilah yang dimaksudkan "communication". "Communication" akan terjadi apabila adanya "transmitter" dan "receiver". Kami cuba untuk menjadi receiver yang terbaik dan anda cubalah untuk menjadi transmitter yang terbaik. Kerana dalam apa pun yang kita lakukan, sebagai umat Islam haruslah melakukan yang terbaik.

"Cakap luar". Rasanya semua orang tahu apakah yang dimaksudkan cakap luar. Bagi budak Kelantan, cakap luar adalah apabila kita meninggalkan loghat kita dan cuba bercakap formal. Di sini, saya tidak ingin menggunakan "cakap luar" tersebut kerana kita semua adalah sama dan bahasa kita adalah bahasa melayu. Tiada istilah yang dinamakan cakap luar.

Dari kisah saya sendiri, apabila cuba untuk cakap formal, ada sahaja rakyat negeri lain menegur,"kau tu orang kelantan, come on la, cakap la kelantan, xpyh ckp luar". Bukan sahaja rakyat negeri lain, bahkan rakyat negeri Kelantan sendiri yang berkata sebegitu rupa. Kami sudah penat. Penat untuk menjadi transmitter ataupun receiver yang terbaik. Cubalah kita sedar tentang diri kita. Ke mana kita selepas ini.

Red Warriors. Kali pertama memengani Piala Malaysia sejak 89 tahun ia diperkenalkan. Kali pertama piala tersebut menjejakkan kakinya di bumi Kelantan ini. Tetapi untuk mencapai kejayaan sebegitu rupa, pelbagai tohmahan dan cacian yang kami terima. Di dalam hal ini, saya tidak ingin menyalahkan sesiapa, media mahupun penonton. Kerana kita mestilah melihat dari segi keluasan berfikir.

Ada yang betul dan ada juga yang salah dari pihak media. Begitu juga dengan pihak penonton. Oleh itu, kita haruslah husnuzon di sini. Berfikir positif. Pihak media haruslah lebih berhati-hati apabila mengeluarkan kenyataan apa-apa tentang para penyokong. Penyokong TRW juga haruslah sedar bahawa mercun dan botol air tidak akan dapat melambangkan kegembiraan ataupun kemarahan. Janganlah kita bergurau senda hanya dengan melempar mercun sesuka hati kerana kita pun tahu apa akibatnya. Saya bukanlah hendak menghina, tetapi hanyalah peringatan untuk kita semua.

"Dan tetaplah memberi peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang mukmin".
(Az-Zariyat:55)



-freezer_always-
-26/11/2010-
-3:16 p.m.-

Aku...

5:40 AM Posted by freezer_91 No comments

-picture by frozendust of deviant art-


Aku,
Ingin sekali kembali ke jalan yang penuh dengan sinar harapan,
Ingin sekali kembali menyembah hina di hadapan-Mu sekarang,
Ingin sekali kembali mendapat ketenangan yang berkekalan,
Ingin sekali kembali mensyukuri nikmat-Mu yang berpanjangan.

Namun,
Aku biarkan sahaja diriku,
Tanpa hala tuju yang jelas dan padu,
Kadangkala aku sedih pabila melihat diriku,
Melihat diriku tidak kuat melawan arus kemaksiatan yang berlaku.

Biarlah,
Biarlah hati ini terus berlagu merdu,
Kerana lagu itulah aku masih lagi kenal siapakah Pencipta Nikmatku,
Biarlah aku gembira, suka, sedih, duka, dan pilu,
Kerana aku ingin mengenal siapa diriku.

Ya Allah,
Kekalkanlah aku di dalam nuansa orang-orang yang beriman,
Jangan sesekali engkau heret aku keluar dari segala keindahan,
Keindahan bersama-Mu yang tidak dapat diungkap dengan perkataan,
Kerana itulah keindahan yang terindah dan berkekalan.


-freezer-always-
-26/11/2010-
-5:56 a.m.-

Tuesday, November 16, 2010

Will be...~

4:05 AM Posted by freezer_91 1 comment
This blog will be update..insyaAllah..after 22/11/2010...

And now I'm trying to do my best in final exam!!!!!
good luck??
No...i don't need luck..what i need is only Allah by my side..n all my life will be perfect...

...

Usaha yang mantap dalam mencapai kejayaan amatlah dituntut...

Namun,

Adalah lebih baik jika usaha itu disertai dengan kebergantungan kita kepada Sang Pencipta Kejayaan itu sendiri...

Bermunajatlah kepada Allah sebelum tidur...

InsyaAllah,

Momen yang sedetik itu akan menjadi penentu kejayaan kita pada hari esok dan selamanya...

...

"Dan manusia hanya memperoleh apa yang diusahakannya"
(An-Najm : 39)

"Dan janganlah kamu merasa lemah, dan jangan pula bersedih hati, sebab kamu paling tinggi darjatnya, jika kamu orang yang beriman"
(Ali-Imran : 139)

“Siapa yang bertawakal kepada Allah, maka Dia yang pencukupkannya”
(At-Talaq : 3)

“Sesungguhnya Allah itu menyintai orang-orang yang bertawakal”
(Ali-Imran : 159)



-freezer_always-
-16/11/2010-
-4:06 a.m.-