Layakkah Aku Untuk Terus Berada Di Atas Jalan Ini?

Saturday, November 21, 2009

aBaH oh aBaH...:-)

4:55 AM Posted by freezer_91 8 comments
Akhirnya trcapai jgk cita2ku untuk meng-'update' blog ini stlh skian lame tdk mnjenguk blog ini..:-)

Status : entahla...rasa mlas pn ad untk update blog ni..tp aknku truskn jua prjuangan meng-'updte' blog ini...:p

Esok dh nk brtlak blk ke UTP...adoiii..mls rasenyer..hurmmm..



Abah oo Abah.....

Baru-baru ini, ada seorang kawan rapat saya di YM bertanyakan saya.

Temanku: Maaf ya ****, saya nak tanya. ayah **** dah tiada ke?

Me: Haaaaaaaaaaaa??? Mana ada.. Ayah saya still ada la..

Temanku: 0oooo.. Hihihihi.. Sebab **** tak pernah sebut pasal ayah ****..

Rasa nak ketawa pun ada. Macam mana la boleh dia terfikir untuk tanya soalan macam itu. Mungkin saya dengan dia sudah lama tidak berjumpa ataupun mungkin saya tidak pernah bercakap tentang hal ABAH!!~Saya dengan dia bagaikan isi dengan kuku, semua masalah saya berkongsi dengan dia, begitu juga dengan dia. Semua keluarga dia saya kenal tapi sudah lama tidak berjumpa. Pertanyaan dia itu telah menyedarkan saya dari tidur selama ini.

Selepas dari itulah, baru saya sedar, yang mulut ini seringkali tersebut pasal mama saya sahaja. Bukankah apabila mulut ini selalu melafazkan perihal seseorang, itu tandanya kita sentiasa mengingati orang tersebut kan? Terus terang saya cakap, saya berasa bersalah. Kenapa kita jarang sekali bercerita dan menyebut pasal abah? Tak sayang abah ke? Tak ingat kat abah ke? TIDAK!!! Mestilah sayang... Just...

Abah tak banyak cakap..
Abah kurang mesra..
Abah macam tak peduli..
Abah macam taknak mendengar..

Mugkin kamu semua sudah lupa tentang masa dahulu. Inilah manusia zaman sekarang, terlalu mudah lupa. Betul lah apa yang diberitahu oleh sejarawan.

"When u forget bout the past, u r condemned to repeat it"...

Ini hanyalah sebahagian dari kisah hidup saya selama bertapak di bumi ini.

Berdasarkan dari cerita mama, sewaktu saya kecil2 dahulu(ketika masih bayi), saya susah sangat hendak tidur pada waktu malam. Asal lampu tutup jer, saya terus menangis. Abah lah yang terpaksa menjaga saya pada malam hari kerana mama perlu tidur untuk bekerja pada esok harinya. Abah tidak bekerja? Tidak. Abah bekerja juga pada paginya. Namun, kerana anaknya, dia sanggup menahan perasaan mengantuknya. Demi menjaga seorang insan yang bernama anak supaya tidak kesepian dan tidak keseorangan. Abah menahan keletihannya demi melihat karenah anaknya ini pada waktu malam yang susah sekali hendak tidur.

Pada masa itu saya dan kakak sudah masuk tidur. Saya keluar untuk pergi ke tandas dan melihat abah berada di dapur tengah menjamu selera. Abah lapar, baru balik kerja. Nasi dalam periuk nasi hanya tinggal sedikit. Abah makan sikit je. Mama tanya, “Nak tambah? Nasi ada lagi. Habiskanlah.” Abah pun berkata,”Takpelah.. Takut tengah2 malam nanti, anak2 bangun nak makan nasi, tapi nasi dah habis pulak. Ni pun dah cukup."

Ada lagi....

Setiap kali diri ini bercakap dengan mama di handset, sedarkah diri ini, siapa yang berada di sebelah mama pada masa itu? Siapa ya? Cuba jawab dengan jujur persoalan ini...

IT IS UR FATHER..

Tapi kenapa abah tak nak cakap pun? Soalan itu selalu bermain di fikiran saya. Abah hanya bercakap di belakang. Macam suara latar. Ada sekali saya cakap pada abah, "Abah ni, selalu jer cakap kt belakang, apa salahnya abah cakap terus". Namun, baha hanya mendiamkan diri sahaja.

Perangai abah macam mana??

Abah seorang yang tak banyak cakap..
Seorang yang tak pandai meluahkan perasaan..
Seorang yang tak pandai nak mendamaikan hati..

Tapi jauh di lubuk hatinya, semua perasaan yang kita anggap tak wujud atau tak ada itu sebenarnya tersemat rapi dan setiap hari mekar mewangi. Sememangnya lumrah lelaki untuk berkelakuan sedemikian rupa. Jenis yang tidak dapat untuk meluahkan apa yang dirasakan oleh mereka. Bagi golongan Adam, memendam itu lebih baik daripada meluahkannya. Jauh berbeza dengan kaum Hawa.

Still tak ingat lagi apa pengorbanan abah selama ini??!!jom2!!!ada lagi...

Masa sekolah rendah, cikgu pun berila satu tajuk esei ni."HERO SAYA". Tajuk yang mudah, ramai sangat yang buat Hero saya adalah abah saya!!!Saya sayang abah saya!!!Walaupun sewaktu sekolah menengah pun masih ada lagi tajuk esei ini. Bilangan perkataannya berubah tapi orangnya masih tetap segar di hati dan masih lagi sama iaitu ABAH. Namun, pernahkah kita betul2 untuk memahami hero kita itu?

Lagi dan lagi...

Setiap kali ada perjumpaan di sekolah, saya hanya mahu mama sahaja datang, dan bukannya abah. Saya menganggap abah tidak memahami pelajaran anak2nya. Tapi, pada satu hari itu, semasa saya darjah 6 kalau tak silap, ketika perjumpaan di kantin sekolah sempena dgn keputusan ujian pertengahan tahun, ayah yang terpaksa datang, mama ada perkara yang hendak dilakukan. Saya sangat berat hati. Saya duduk jauh2 dari abah. Tetapi, kemudiannya, apabila saya diumumkan pelajar terbaik, abah datang memeluk saya. Pada masa itu, saya tidak terlalu terasa, tapi sekarang pada usia menginjak dewasa, peristiwa itu bermain2 di kepala, dan mmpu membuatkan saya menitiskan air mata...

Pada waktu itu, saya sedang berehat di atas katil sambil berbual dengan mama melalui handset dan mama bertanya, taknak cakap dengan abah? Kemudian saya bercakap denga abah.

ayah : adik, bila balik cuti?
saya : lambat lagi abah, bulan 12 kot.
ayah : kenapa lambat sangat? abah ada beli baju untuk adik ni. nanti bila adik balik ke universiti boleh la pakai.
saya : eh, abah beli baju??nanti balik adik ambil la.
ayah : yelah, sebab tu abah tanya adik cuti bila.

kemudian, diam sekejap, lepas tu saya dengar abah macam menangis.

saya : abah? kenapa ni abah?
ayah : (suara menangis) lamanya abah tak dengar suara adik, abah tak tgk adik

MasyaAllah, mendengar kata2 abah, tiba2 saya terkaku. Baru saya sedar selama ini saya hanyalah berbual dengan mama sahaja. Tanpa memikirkan perasaan abah. Akhirnya terjawab juga persoalan saya di atas tentang abah.

Setiap kali cuti semester saya selalu bngun lewat. Abah selalu cakap,"Apala, bangun lewat je tahu. Cubala bangun tolong2 abah sikit pagi2". Nada abah bukanlah nada membebel tetapi memberi nasihat kepada anaknya.

Kak long pernah terpotong rambutnya dengan pendek ketika saya masih kecil, semuanya kerana kesilapan menggunting rambut bahagian depan. Saya masa itu sangat kecil lagi(tadika rasanya), saya berada di dalam bilik abah dengan mama. Abah berasa sebak dan bercerita kepada mama tentang kak long.

Pada masa itu, saya menganggapnya tidak penting. Namun, sekarang baru saya sedar betapa kasihnya abah kepada anak2nya. Itu baru rambut sudahpun sedih.

Masih banyak lagi...

Ingat tak masa kamu kemalangan hari tu? Siapa yang sanggup keluar malam semata-mata nak beli ubat. Masa tu, keesokan harinya exam trial SPM, abah cakap tak perlu ke sekolah. Namun, saya bertekad nak buat juga exam hari tu kerana saya tahu harapan abah dan mama. Abah cakap kepada mama suruh tidur bersama-sama saya, jaga saya dengan baik. Takut kalau2 sakit kesan daripada kemalangan tersebut.

Setiap kali saya nak balik ke asrama, abah pasti membekalkan mcm2 nasihat. Abah selalu bekalkan saya dengan doa. Dan apabila nak 'final exam', ayah akan telefon, bertanya2, dan dia akan cakap, jangan risau, setiap malam ayah melakukan solat hajat untuk kamu.

Kalau dikirakan memang banyak peristiwa saya bersama abah. Semasa saya berada di UTP, abah selalu bertanya tentang keputusan 'final exam' baru-baru ni. Sekarang baru saya sedar betapa menggunungnya harapan abah dan mama kepada saya. Kadangkala terfikir juga, mampukah saya untuk menanggungnya. Tapi, saya akan membuat abah dan mama tersenyum gembira dengan kejayaan saya suatu hari nanti.

Abah jugak seorang yang sentimental. Pernah sekali saya tengok abah termenung di tepi cermin seorang diri. “Abah tengah buat apa?”, terdetik hati ni. YSemasa saya berada di UTP, abah selalu bertanya tentang keputusan 'final exam' baru-baru ni. Sekarang baru saya sedar betapa menggunungnya harapan abah dan mama kepada saya. Kadangkala terfikir juga, mampukah saya untuk menanggungnya. Tapi, saya akan membuat abah dan mama tersenyum gembira dengan kejayaan saya suatu hari nanti. Tiba-tiba terdengar abah sedang berbual seorang diri. Pelik juga tengok abah sedang cakap seorang diri. Tiba-tiba saya terdengar abah berkata, “Meow2 duk kat luar je ye.. Meow2 takleh masuk rumah, nanti mama marah.. Tido baik2 ya..”. Kadang2 lawak juga abah ni.

Sampai sekarang walaupun saya sudah meningkat dewasa, sebelum abah tidur, abah masih lagi sempat untuk membuka pintu bilik dan berpesan kepada saya supaya jangan tidur lewat2 sangat.

SAYA SAYANG ABAH!!!

SAYA SAYANG ABAH!!!

SAYA SAYANG ABAH!!!

Saya tetap anak abah sampai bila2. Wlaupun saya sudah meningkat dewasa, saya tetap anak abah yang masih kecil itu. Saya tetap sayang abah, insyaallah... Tanpa abah, mama akan kesunyian, semangat mama tidak lagi utuh, mama akan kemurungan.. Tanpa abah dgn izin Allah, saya takkan lahir di dunia ni.. Terima kasih abah..


ADIK SAYANG ABAH MACAM ADIK SAYANG MAMA~~

Sekianlah untuk post kali ini. Hanyalah cerita tentang diri saya ini yang tidak seberapa. Maaf jika ada salah silap.

...tnpa disedari, airmata ini sdh bnyk yg mnitis, trllu mudh rsanya untk mnitis..abah, saya akn jga abah smpai ke akhir hyt sya jika diizinkan oleh Allah S.W.T...

siap..(7:00 pagi/Sabtu/21.12.2009)




Please tell the whole world who is your father.. What is so special about him? Can you see and feel his love towards you? How is that? Let’s remember it again.. Let’s think about it.. Hopefully, we’ll never forget him and we’ll always speak about him as much as we speak about our beloved mother. Insyaallah..Do you still have your father? If not, I’m so sorry to hear that. But, deep inside my heart.. I’ll be glad if you can share something about your father here. Coz in your typing, insyaallah.. Everyone else and I, will be able to see your love towards him.. Maybe not fully, but at least we do.. Once, there was a friend told me, ”Everyone is good for something.” As for that, I’m quite sure.. Your father will be proud of you as who you are, because you are good for something and he knows it very2 well.. Insyaallah.. He loves you.. He cares about you.. Let’s see..Hurmmm.. In your eyes right now.. I can see it.. Your love towards him.. Masyaallah.. This is love.. The true love ever after.. Alhamdulillah.. May Allah bless all of us here.. The One who give us this kind of love.. Thanks Ya Allah and I love You too, deeply, madly.. Insyaallah..