Layakkah Aku Untuk Terus Berada Di Atas Jalan Ini?

Friday, December 17, 2010

Aku Sayangkan Kau...

5:10 AM Posted by freezer_91 3 comments

-picture by ~Hidden-target of devianart-



Dari Islam aku temui keindahan,
Dari keindahan aku temui kecantikan.

Dari solat aku temui kedamaian,
Dari kedamaian aku temui penyelesaian.

Dari al-Quran aku temui kebenaran,
Dari kebenaran aku jauhi kesesatan.

Dari hadis aku temui pedoman,
Dari pedoman aku temui jalan.

Dari qiam aku temui kekuatan,
Dari kekuatan aku jumpai kelemahan.

Dari Dhuha aku temui keinsafan,
Dari keinsafan aku temui kekhilafan.

Dari dirimu aku temui PERSAUDARAAN...

Ya. Persaudaraan. Kadangkala kita tidak sedar bahawa persaudaraanlah yang boleh membawa kita ke syurga. Persaudaraanlah yang boleh menarik kita kembali ke jalan yang benar. Persaudaraan jugalah yang senantiasa mengisi masa kita.

Kita kadangkala tidak pernah hendak menghargai sahabat kita. Tidak pernah hendak mengambil tahu hal-hal dia. Dan yang paling penting sekali, kita berani membiarkan sahabat kita keseorangan.

Tahun 2009, aku masih lagi muda. Berada dalam tahun pertama sesi pengajianku.

Aku baru pulang dari kuliah. Badan sudah mula mencucuk-cucuk. Mata sudah mula layu. Katil sudah memanggil. Aku segera merebahkan badan ke atas katil. Azan Zohor sedang berkumandang. Aku melihat Adam sudah bersiap sedia untuk ke masjid. Berjemaah. Baru ada kekuatan sikit katanya.

"Ah, biarkanlah si Adam tu, bab jemaah memang dia tidak pernah tinggal, nanti aku solat sendiri la", getus hati kecilku.

Baru sahaja mata aku ingin terlelap, Adam bertanya, "Afir, jom ke masjid, baru dapat pahala banyak sikit". Aku menggeleng kepala tanda tidak mahu mengikutnya. "Alaaa, jom la kejap je pun, kejap lagi kau tidurla", Adam terus mendesakku. Aku tetap tidak menjawab pertanyaannya. Aku segera membelakangkan tubuhku kepadanya. Menandakan aku tetap dengan keputusanku. Ingin solat sendirian sahaja di bilik.

Selesai sahaja solat Zohor di bilik, Afir termenung sendirian. Merenung jauh perlakuannya tadi. Betapa hinanya diri dia apabila membiarkan sahabatnya tadi. Sedangkan sahabatnya itu sudah banyak membantunya. Sahabatnya itu jugalah yang senantiasa mengajaknya ke arah kebaikan. Namun, perasaan bersalah itu tidak kekal lama, aku kembali menjadi diri aku yang dulu sebaik sahaja bangun dari tikar sejadah.

Selepas solat, aku terus cuba menyiapkan assignment DE yang baru sahaja diberikan oleh lecturer tadi. Perut berbunyi. Menandakan masuknya waktu makan. Aku mencapai duit dan terus pergi ke kedai Pak Ali.

Selesai makan, aku terus masuk ke bilik tanpa singgah ke mana-mana. "Eh, Fir, jom pergi makan, aku tunggu kau dari tadi lagi, lapar la", Adam bersuara. Aku terkesima buat sementara. Akal fikiranku ligat mencari alasan. "Err, kau pergi la makan dulu, aku tak lapar la hari ni",aku memberi alasan.

Jam menunjukkan pukul 4.30 pagi.

Adam segera bangun untuk menunaikan tahajjud. Melihatkan Afir masih lagi nyenyak tidur. Adam mengejutkannya. "Fir, bangun, jom tahajjud", Adam berusaha mengejutkanku.

"Taknakla, ngantuk sangat ni, tengokla kalau aku rajin aku bangunla. Kau pergi la solat dulu", aku menjawab. Adam terus pergi mengambil wuduk dan segera menunaikan solat malam.

Azan Subuh berkumandang. Sekali lagi Adam mengejutkan aku untuk solat berjemaah di masjid. Jawapannya tetap sama. Tidak. Seminggu, boleh kira berapa kali aku ke masjid. Terlalu sedikit. Kadang-kadang dalam seminggu tu, tiada sekalipun pergi ke masjid. Kecuali Solat Jumaat la. Tambah-tambah lagi waktu subuh. Memang ligat.

Jam menunjukkan pukul 6.45 pagi.

Aku bingkas bangun untuk menunaikan solat Subuh. Selesai sahaja berdoa, dia kembali teringat akan kata-kata Adam malam tadi. "Afir, aku nak cakap dengan kau sikit tau malam ni. Penting sangat-sangat. Jangan lupa tau. Lepas Isyak ok tak", Adam bertanya. Aku hanya mengiyakan sahaja soalan itu. Lagipun, memang mereka akan selalu berbual pun selepas Isyak. Namun, sebaik sahaja menunaikan solat Isyak, aku terus mati. Nyenyak dibuai mimpi.

"Pelik la Adam malam tadi. Entah apa la yang penting sangat", aku berbisik.

Siang berganti malam. Malam berganti siang. Minit bertukar jam. Jam bertukar hari. Hari bertukar bulan. Bulan bertukar tahun. Begitulah kehidupan. Masa terlalu cepat. Tidak kira kita menggunakannya ataupun tidak, itulah masa, sentiasa berlalu pergi.

Sekarang, aku sudah berada di tahun terakhir pengajianku di sini. Terasa indah apabila ingin menamatkan pengajian tidak lama lagi. Aku termenung jauh. Mengimbau kembali si dia. Ya. Si dia yang telah pergi menemui Yang Maha Esa.

Dalam tahun keduanya, Adam telah dimasukkan ke hospital akibat kanser tulang yang dihadapinya. Kini, kanser yang dihadapinya sudah masuk ke peringkat akhir. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Adam hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh. Mendengarkan penjelasan doktor, jantung aku bagaikan ingin luruh ke bumi. Aku tidak tahu bagaimana ingin menerimanya. Adam, sahabat karibku.

Selang seminggu, Adam menghembuskan nafas terakhirnya. Sebelum Adam meninggal dunia, Adam sempat menulis sepucuk surat kepadaku. Dia menyuruh keluarganya memberikan surat itu kepada aku sebaik sahaja dia menghembuskan nafas terakhirnya.


Wahai Tuhanku, betapa telah Kau aturkan perkenalan kami sehingga membenihnya persahabatan dan Kau pupuk ia tumbuh subur di hati kami agar bercambah keimanan. Namun, andai hadirku menjadi ulat yang merosakkan antara dia dan Engkau. Maka tiada tangguh untukku berundur dari hidupnya. Kerana, saat aku memohon teman yang menghembuskan keimanan dan Engkau anugerahkan dia menjadi pohon singgahsana agar rimbunannya menjadi teduhanku dari bahang kemarau yang berpanjangan. Bagaimana mungkin Kau meminta dia dariku sedang nyata aku dan dia adalah milik-Mu. Pada-Mu ku serahkan dia andai itu mahar keredhaan-Mu. Kerana saat Engkau hadirkan pertemuan itu. Telah aku redha akan sebuah perpisahan. Dan jikalau hadirku tidak menambah teduh. Biarlah gugur menjadi baja. Kalau kehadiran dianggap menyusahkan, moga pemergianku ini menghembuskan ketenangan. Bila membenih subur kerana ukhuwwah. Biarlah ia jatuh gugur dalam mahabbah. Kerana daun yang gugur tidak akan sesekali membenci angin. Afir, maafkan aku kerana tidak dapat menjadi sahabatmu yang terbaik. Yang dapat mengajakmu ke arah kebaikan. Yang dapat mengubahmu menjadi seorang da'i yang sangat berjaya. Maafkan aku. Aku gagal. Maafkan aku wahai sahabat. Maafkan aku.

Sahabatmu,
Adam


Airmata terus berlinang membasahi surat tersebut. Tanpa disedari, Adam terlalu banyak memberi nasihat-nasihat yang membina kepada dirinya.

"Afir, kau janganlah tengok movie banyak-banyak sangat. Sebab itu akan membuatkan kau lalai dalam menunaikan tanggungjawab kau sebagai hamba Allah di muka bumi ni".

"Afir, jom join halaqah aku nak tak".

"Afir, kurangkan makan, nanti berat pulak nak beribadah".

"Afir, jom ke masjid?"


Berapa banyak kalikah aku mengambil nasihatnya itu? Kalau hendak diibaratkan boleh dikira dengan jari-jemari sahaja.

Namun, itulah sejarah. Ternyata, seseorang yang ingin maju ke hadapan, hendaklah dia menoleh ke belakang. Kerana perkara yang belakang itulah yang banyak memberi pengajaran kepada kita.

"Abang Afir, jomla kita start, semua dah datang ni",ajak mad'u aku.

"Ok, jom kita start, Azim jadi MC ya hari ni".

Adam, tidakkah kau melihat. Aku sudah mempunyai mad'u sekarang. Mampu untuk mendidik anak-anak kecil untuk menjadi pemangkin ummah seperti engkau! Aku ingin mereka mengerti betapa pentingnya sahabat. Ya, sahabat yang berlandaskan iman. Sahabat seperti engkau.

Adam. Telah diriwayatkan sesungguhnya orang yang berkasih sayang kerana Allah, apabila salah seorang dari mereka mati kelak, maka masuklah dia ke dalam syurga. Namun, dia tidak akan masuk syurga melainkan dia mencari saudaranya dan dia berkata,"Wahai Tuhanku, di manakah sahabtku yang aku kasihi kerana Allah? Aku ingi masuk syurga bersamanya". Maka masuklah dia ke dalam syurga bersamanya. Walaupun kau sudah tiada lagi, namun kasih sayangmu tetap aku rasai.

Ini kerana satu yang menghubungkan kita. Ukhuwah Imaniah...

Aku sayangkan kau Adam...


-freezer_always-
-17/12/2010-
-5:10 a.m.-

3 comments :

  1. ukhuwah...sememangnya ukhuwah ini tidak semudah yang dibicarakan...memaafkan bile disakiti..mengingati bile dilupai..moge ukhuwah yang terjalin antara Rasulullah dan para sahabat kite jadikan tauladan dalam menyemai benang ukhwah pejuang agama..amiin..

    ReplyDelete
  2. qaseh mawaddah : insyaAllah...smga kte lbih mnghargai shbat2 kita..ikhwah2/akhwat2 yang senantiasa mnykong kta dlm pncarian chya Ilahi..

    ftn fth : xla..juz my imagination..

    ReplyDelete